Elias Hj Idris
Oleh: Kerisna Sudan
·
Rahsia Pengunduran Pope Benedict XVI: Pemimpin Katolik Memeluk Islam

Sebelumnya saya tidak percaya bahawa berita pengunduran Ketua Gereja Vatican kemarin ternyata heboh sekali diperkatakan, hingga akhirnya saya mencari kebenarannya di Google - apa benar alasan ketua gereja itu mengundurkan diri kerana memeluk Islam? Perhatikan baik-baik akan pidatonya sama ada benar atau tidak?

Inilah pidato lengkap ketua gereja tersebut, yang setelah jadi mu'allaf namanya telah berubah menjadi Ahmad SriPaus (... dengan tujuan supaya umatnya tidak terlalu terkejut, maka Ahmad Sri Paus tidak mengucapkan salam sebelum memulai pidatonya):

"Yang terhormat umatku, yang berada dalam Kasih Tuhan. Hari ini adalah hari minggu yang cerah. Tujuan saya berdiri di podium ini tak lain adalah untuk membuat pengumuman penting yang harus saya beritahu ke seluruh penjuru dunia di saat ini jua. Yang mana menurut saya, semakin saya tutup  apa yang ingin saya kemukakan itu, justru akan semakin tidak baik adanya.

Ini semua berkaitan dengan pilihan jiwa dan hati nurani saya. Sudah puluhan tahun kalian semua mengetahui bahawa saya adalah seorang pemeluk agama Katolik yang ta'at. Bahkan saya adalah pemimpin umat Katolik di seluruh dunia, sekaligus sebagai wakil Tuhan di dunia ini, atau Ficarius Filii Dei.

Saya mewakili urusan Allah untuk dunia ini, memberikan pengampunan, menghapuskan dosa dan memberikan pengharapan atas ummat manusia yang berdosa dengan mandat sepenuhnya dari Allah".

"Namun mulai kini saya tidak mampu untuk berdusta lagi. Sesungguhnya sejak puluhan tahun lalu, saya sudah tidak meyakini lagi akan kebenaran daripada agama Katolik ini. Ia berpunca apabila semakin saya mendalami al-Kitab, semakin jelas pula kesalahan-kesalahan yang saya temukan di dalam kitab ini.

Maka itu, saya telah berusaha untuk membandingkannya dengan kitab-kitab suci yang lain. Dengan kitab injilnya Kristen Protestant, malah ia semakin rosak. Dengan kitab Wedha umat Hindu, tuhannya juga ada 3.

Kemudian ketika saya membaca Al-Qur'anul Karim, saya mulai tahu apa yang selama ini sebetulnya saya tercari-cari."

(Ribuan umat yang berada di hadapan ketua gereja itu nampak bingung dan saling tertanya-tanya).

Kemudian ketua gereja itu melanjutkan ucapannya:
"Tapi ketika itu saya masih takut dengan ancaman yang mungkin saya terima jika saya nekad keluar daripada agama Katolik. Namun kini saya sudah berani mengambil keputusan penting ini. Saya tidak akan takut lagi pada ancaman pembunuhan yang mungkin akan segera saya hadapi. Saya hanya ingin hidup tenang, terutama jiwa spiritual saya. Saya sangat berharap agar umat agama Kristian, tidak kira Kristian apapun itu, tidak akan membunuh saya hanya kerana pilihan hidup peribadi saya ini.

Saya sudah tua, sudah uzur. Bahkan tubuh saya pun sudah bongkok."

(Sampai di sini, beberapa umat nampak mulai menitikkan air mata kerana terharu).

"Saya percaya bahawa Allah itu satu. Dan saya juga percaya bahawa Nabi Muhammad itu adalah utusan-Nya. Asyhadu Allaaa ilaaa ha illallaaah, wa asyhaduannaaa muhammadur rasullullaaaah. (Ahmad SriPaus mengucapkannya dengan terputus-putus).

"Saya tahu konsekuensi dan mungkin reaksi daripada umat Kristian di seluruh dunia sebaik saya membuat pengumuman ini. Namun saya terpaksa melakukannya, paling tidak pun untuk diri saya sendiri. Saya khuaatir akan kehidupan saya di akhirat nanti bila tetap berada dalam jerat kekafiran."

Pope dan ketua gereja pada pandangan masyarakat Katolik adalah 'imam' tertinggi, yang dipilih oleh Tuhan dan bersifat ma'sum. Oleh itu, kesemua titah yang keluar dari mulutnya dikira bagaikan wahyu yang tidak bisa dikritik, apa lagi untuk ditolak.

Seawalnya, sejak 1 Mac 2013 Benedict XVI telah menyatakan bahawa dia tidak akan menjawat jawatan sebagai ketua gereja lagi atas alasan kesihatan. Dalam kenyataan yang dikeluarkan pada 11 Februari 2013 disebutkan bahawa dia "...tidak lagi memiliki kekuatan untuk menjalankan tugas-tugas sebagai ketua gereja". Pengunduran itu dimungkinkan dalam tugas-tugas pope, sebagaimana tercantum dalam Canon nombor 332, paragraf kedua daripada "Codex Iuris Canonici" (Hukum Kanun Gereja Katolik).

Dengan keputusan itu, Benedict XVI adalah pope ketiga dalam sejarah pope Roman Katolik yang mengundurkan diri. Pope pertama yang mengundurkan diri adalah Pope Selestinus V pada tahun 1284 atas alasan kesihatan dan yang kedua ialah Pope Gregorius XII pada tahun 1415 dengan alasan politik.

Sudah pasti, pengunduran diri ini menggoncang kepercayaan seleuruh penganut Katolik dunia, apatah pula apabila menjadi pope dikira sebagai satu tugas yang suci. Maka adalah tidak wajar bagi seseorang pope mengundurkan diri. Ia adalah indikasi betapa 'lemahnya' iman si pope, yang tidak sanggup lagi memikul tugas 'mulia' nya.

Rahsia Pengunduran Pope Besar Benbeduct XVI

Penyebab utama bagi pengunduran pope besar ini diklasifikasikan menjadi dua aspek; sebab rasmi, dan tidak rasmi.

Pertama: Alasan rasmi

Secara rasmi Vatican telah mengumumkan pengunduran diri Pope Benedict XVI atas alasan kesihatan. Kesihatan beliau merosot secara drastik kesan penyakit kanser yang dialaminya.
Namun alasan ini tidak mungkin dapat diterima memandangkan Pope John Paul sebelumnya juga menderita penyakit yang jauh lebih parah, tetapi tetap mempertahankan jawatannya sebagai Ketua Gereja Vatican.

Mungkin para misionari mendapat malu besar apabila perubatan atas nama Jesus tidak mampu menyembuhkan penyakitnya itu.

Kedua: Alasan tidak rasmi
Setidaknya ada dua sebab yang tidak diumumkan secara rasmi, namun ia bukannya rahsia lagi.

i)  
Dekadensi dan krisis moral Vatican.
Puluhan, bahkan mungkin ratusan kes gangguan seksual oleh para uskup dan kardinal di bawah Pope  telah terbongkar. Berbagai pihak telah membuat tuntutan bertubi-tubi, agar Ketua Gereja sebagai pimpinan tertinggi Katolik bertanggung jawab atas skandal terbesar itu.

Selain itu, Vatican juga tertuduh sebagai salah satu pusat terbesar pencuciaan dan penggubahan wang haram. Ini bererti, Vatican telah berubah dari tempat bagi 'orang-orang yang suci' menjadi markas mafia utama dunia.

Namun sekali lagi perlu diingat bahawa kedua-dua sebab itu masih tidak mungkin menjadi alasan bagi pengunduran Pope Benedict XVI. Sebenarnya, skandal seksual dan mafia ini juga menimpa Ketua-ketua Gereja sebelumnya, dan tidak satupun daripada mereka yang mengundurkan diri.

Jadi mesti ada sebab utama, yang tersembunyi dan pihak Vatican bermati-matian cuba merahsiakannya.

ii) Lenyapnya salah satu naskah rahsia injil daripada Vatican, dan 35 uskup masuk Islam.
Sebenarnya, inilah sebab utama pengunduran Pope Benedict XVI dari takhtanya sebagai Ketua Gereja.

Vatican telah menyimpan ratusan manuskrip injil kuno dalam pelbagai bahasa. Setiap kali ada penemuan manuskrip kuno lainnya, Vatican dengan tidak segan-segan berusaha membeli naskhah tersebut biarpun dengan harga yang terlalu mahal.

Rahsia lainnya ialah apabila 35 orang uskup Vatican masuk dan kembali ke agama fitrah; agama Islam. Sebahagian mereka ditangkap dan dipenjarakan, dan sebahagian lainnya lari ke luar negeri, termasuk ke Afrika. Namun masih ada tiga orang lagi yang belum diketahui, tetapi masih berada di Vatican, apabila mereka berusaha menyembunyikan keimanan masing-masing.

Masalahnya belum terhenti di situ sahaja. Mereka yang telah masuk Islam itu mulai membocorkan naskah injil kuno daripada Injil Yohannes, yang mana di dalamnya tertulis nama "Nabi Muhammad saw".

Timbalan pengarah inteligens Vatican bermati-matian mencari naskhah tersebut, namun sampai sekarang ia masih belum berjaya ditemui.


Ancaman berat bagi penghina Rasulullah saw

Pada tahun 2006, dalam salah satu pidatonya, Pope Benedict XVI atau nama sebenarnya Joseph Ratzinger - dengan kebencian yang terpendam dalam dadanya terhadap Islam dan Nabinya - dia telah menghina dan merendah-rendahkan Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam, dengan berkata: "Muhammad adalah orang buruk, yang tidak membawa apa-apa kecuali keburukan!".

Sebelumnya, ketika menjadi ahli teologi Vatican, dia turut menentang penyertaan Turki ke dalam Kesatuan Eropah. Katanya, sebagai sebuah negara Islam pendiriannya (Turki) akan sentiasa bertentangan dengan kehendak Eropah.

Ketika Barat sedang sibuk dengan perang salibnya menggempur Islam atas slogan memerangi 'pengganas', dunia dikejutkan dengan ucapan Ketua Gereja Vatican ini;

"Pada suatu hari Manuel II telah ebrdebat dengan seorang cendiakawan Parsi mengenai kebenaran agama bawaan Paulus Al-Maseh (St Paul) dengan Islam. Kaisar bercakap mengenai isu jihad. Tunjukkan kepada saya ajaran baru yang dibawa Muhammad yang di dalam ajaran itu kamu hanya akan menemui perkara-perkara yang jahat dan kejam, seperti perintahnya supaya agama yang dibawanya itu disebarkan dengan pedang."

Sedangkan Ketua Gereja Vatican ini sedar bahawa agama Nabi Isa a.s yang asal telah pun dilenyapkan. Di atas runtuhan agama tauhid itulah Paulus Al-Maseh (St Paul) mencipta sebuah agama baru dengan merangkumkan tradisi kekejaman Romawi, falsafah Yunani, ajaran Yahudi serta fahaman Mitras dan Aryan si penyembah berhala di Jerman itu ke dalamnya.

St Paul meminjam acara-acara daripada agama tersebut seperti pendeta yang gondol, memberi nazar, korban, lilin, zikir dan patung-patung yang terdapat dalam agama Mitras dan Alexandria yang diserapkan ke dalam agama baru ciptaannya itu.

Tindakannya itu hanya berlaku selepas berpuluh-puluh tahun 'kemangkatan' (diangkat ke langit) Nabi Isa a.s. Hubungan pun telah terputus apabila kitab nabi Isa a.s dalam bahasa Arami itu dimusnahkan, dibiarkan hilang serta pengikut-pengikut Nabi Isa a.s diburu dan dibunuh oleh Raja Konstantin.

Bahkan, Ketua Gereja ini terlibat dalam kempen 'sejuta orang memusuhi Muhammad'. Wal 'iyaazu billah.

Apa kaitan dengan tindakannya itu?

Pope Benedict XVI telah menghina Nabi Muhammad saw, sedangkan di dalam manuskrip-manuskrip injil rahsia Vatican terdapat kisah Nabi Muhammad saw dan bahwa Nabi Isa a.s telah membawa  khabar gembira akan kedatangan Nabi terakhir di akhir zaman ini. Jika manuskrip injil tersebut bocor dan sampai ke pengetahuan seluruh dunia, maka ini adalah 'pukulan maut' bagi pope dan empayarya.

Lantaran itu, dia berusaha mati-matian untuk mencari manuskrip yang hilang itu. Namun tidak berhasil, dan ini membuatkannya tertekan. Jadi, dia sudah tidak ada jalan lain selain daripada mengundurkan diri demi menyelamatkan air mukanya.

Pun begitu kepergian Ketua Gereja tidaklah semudah itu. Sebahagian orang menjangkakan dia akan membunuh diri ataupun dibunuh!

Janji Allah swt kepada Nabinya adalah pasti

Allah Subhanahu wa Ta'ala telah berfirman:
"Sesungguhnya Kami memelihara kamu (Muhammad) dari (kejahatan) orang-orang yang memperolok-olokan (kamu)." - QS. Al-Hijir: 95

Allah juga berfirman:
"Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu dialah yang terputus." - QS. Al-Kautsar: 3

Maka, barang siapa sahaja yang menghina dan merendahkan Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam, maka dia akan terkena ancaman Allah swt dalam ayat-ayat tersebut.

Harapan


Wahai para sahabat sekelian, dalam beberapa hari ke depan ini, Kristian Katolik dunia akan mengalami tekanan mental yang paling hebat, apa lagi jika manuskrip injil yang mencantumkan nama Nabi Muhammad saw itu terungkap ke pengetahuan ramai.|

Ini adalah kesempatan paling bermakna bagi kita kaum muslimin untuk mengetengahkan 'sirah mulia Nabi Muhammad' shallallahu 'alaihi wasallam kepada dunia. Maka kerahkanlah apa sahaja yang sekelian mampu untuk mengenalkan Nabi Muhammad saw kepada dunia, khususnya kepada saudara-saudara bukan-Islam.
========================================
Menyampaikan adalah kewajipan kita semua
Qs.3:20 KEWAJIBAN kamu hanyalah menyampaikan
QS.3:20 Maukah kamu masuk Islam? … (kewajiban pada kafir)
Qs.42:48 KEWAJIBANMU tidak lain hanyalah menyampaikan
QS.8:38 KATAKANLAH PADA ORANG-ORANG KAFIR ITU…
Qs.16:82 KEWAJIBAN yg dibebankan atasmu hanya menyampaikan
Qs.5:92 KEWAJIBAN Rasul Kami, hanya menyampaikan dengan terang
Qs.64:12 KEWAJIBAN Rasul Kami hanyalah menyampaikan dengan terang
Qs.16:125 SERULAH pada jalan Tuhan-mu dengan hikmah
0 Responses