Elias Hj Idris


Oleh: Majdan Dagang (Harakahdaily)


Krisis Perak yang dilupakan


Tsunami Politik Mac 2008 merobah sama sekali landskap politik Malaysia. Salah satu negeri yang tumbang ialah Perak. Barisan Nasional menang 28 kerusi daripada 59 kerusi dewan undangan negeri. Baki 31 kerusi lagi dimenangi oleh DAP 18, PKR 9 dan PAS 6.

Ketika itu Pakatan Rakyat belum wujud. Walaupun memenangi kerusi terbanyak Umno-BN tidak boleh membentuk kerajaan melainkan salah satu daripada parti pembangkang sedia mengadakan ikatan dengannya. Tidak dapat dipastikan adakah berlaku rundingan antara Umno-BN dengan salah satu parti pembangkang untuk membentuk kerajaan campuran?

Pada ketika itu PAS dan PKN telahpun mengadakan tahalluf secara rasmi sementara DAP tidak terbabit.

Walau bagaimanapun secara umumnya ketiga-tiga parti pembangkang itu telah cuba mengelakkan pertembungan sesama sendiri dalam menghadapi Umno-BN. Oleh itu, secara tidak rasmi ketiga-tiga parti ini terpaksa bergabung bagi menghalang BN daripada berkuasa.

Oleh sebab undang-undang tubuh kerajaan negeri Perak yang tidak membolehkan bukan Melayu menjadi MB, maka DAP secara automatik terpinggir. Tinggal calon daripada PKR dan PAS. Ketika itu Lim Kit Siang dengan nada keras menolak calon MB daripada PAS!

Namun, beliau akhirnya terpaksa mengalah apabila DAP Perak membantah tindakan LKS dan mereka bersetuju menerima andainya calon PAS terpilih.

Memang benar, akhirnya sultan memilih Mohammad Nizar Jamaluddin daripada PAS menjadi MB baru Perak. DAP dan PKR terpaksa menerimanya walaupun menang lebih banyak kerusi. Maka bermulalah era Pakatan Rakyat dalam barisan pembangkang. Di negeri-negeri lain seperti Pulau Pinang, Selangor dan Kedah turut diterajui oleh MB yang baru bukan daripada Umno-BN. Kelantan pula terus kekal di bawah PAS.

Namun, 11 bulan kemudian kerajaan Pakatan Rakyat Perak tumbang. Kita amat yakin jatuhnya kerajaan Pakatan Rakyat di Perak ini tidak ada kena-mengena dengan kelemahan Majlis Syura Ulamak atau Presiden PAS!

Sosok yang menjatuhkan kerajaan Perak pada ketika itu ialah dua “barua” daripada PKR dan seekor “barua” lagi daripada DAP. (Nota: sila rujuk kamus dewan untuk mengetahui maksud barua!).

Soalnya, siapakah yang merancang rampasan kuasa dan kejatuhan ini. Semestinya jari dituding kepada Umno-BN!

Namun, dari sisi lain kita perlu ingat, adakah PKR dan DAP rela rakannya yang paling kecil (6 kerusi ADUN!) menjadi ketua? Jika kerajaan ini terus kekal sehingga PRU seterusnya, PAS pasti akan mendapat reputasi dan persepsi yang baik daripada rakyat dan... rakan tahalufnya itu sedar akan hal tersebut. Jadi sebelum PAS dapat membina reputasi dan persepsi ini, biarlah mereka hilang sebuah negeri. Sementelahan kambing hitamnya pun telah berusaha siang-malam menghulurkan lehernya  untuk disembelih dan dituding jari –  itu Umno-BN. Jadi mereka relakan saja Perak tumbang!

Namun, ini hanyalah imaginasi dan khayalan penulis. Kita percaya PKR dan DAP adalah parti yang baik-baik dan tidak akan mengkhianati rakan tahallufnya. Maklumlah, di dalamnya ramai mereka yang alim-alim, maksum dan mengikuti acuan pemerintahan Umar Abdul Aziz!

Siapa abang besar dalam Pakatan Rakyat?

Dari segi kekananan, PAS merupakan parti yang paling lama dalam Pakatan Rakyat dan memiliki ahli yang paling istiqamah dalam perjuangan. Parti ini secara rasmi ditubuhkan pada tahun 1951. DAP pula pada 18 Mac 1966 sementara PKR pada 4 April 1999 (... ketika itu Parti Keadilan Nasional).

PAS memerintah Kelantan sejak pilihan raya umum yang pertama selepas merdeka, iaitu sejak tahun 1959-1978 dan 1990 hingga sekarang. DAP memerintah Pulau Pinang sejak 2008 sehingga sekarang sementara PKR membentuk kerajaan campuran dengan PAS dan DAP di Selangor sejak 2008 hingga sekarang.

PAS pernah menang di Terengganu pada tahun 1959 sebelum rakan tahalluf dan adunnya menjadi “barua” dan melompat parti. Kali kedua PAS menang di Terengganu ialah pada tahun 1999, tetapi kalah dalam PRU 2004 apabila gelombang biru yang diketuai oleh Tun Abdullah Badawi melanda.

Gelombang 2004 juga hampir menenggelamkan PAS di Kelantan apabila hanya menang majoriti dua kerusi!

Pada pru2008 juga PAS menang di Kedah lalu membentuk kerajaan campuran dengan DAP dan PKR seperti yang dilakukan di Perak.

Walaupun PAS mempunyai sejarah yang tidak kurang hebatnya, itu tidak menjadikan mereka mendabik dada lalu mahu menjadi abang besar dalam Pakatan Rakyat. Dengan pengalaman sejarah ini tidak menjadikan PAS angkuh dan mengambil kesempatan daripada rakan-rakan tahallufnya. PAS tidak mengugut rakan tahalluf jika ada mana-mana pendapatnya yang tidak disetujui.

Islam mengajar ahli dan pimpinan PAS agar sentiasa tawaduk dan berpegang kepada prinsip Islam – walau dalam apa jua situasi. Sikap jujur ini merupakan kekuatan dan juga kelemahan PAS. Tetapi seperti yang ditegaskan oleh pimpinan bahawa PAS rela kalah kerana berlaku jujur daripada menang melalui khianat.

Buktinya, walaupun Umno-BN bergolak di Terengganu selepas PRU13 lalu, PAS tidak mengambil kesempatan mencuri adun daripada musuhnya apatah lagi daripada rakannya sendiri. PAS tegas berpegang kepada prinsipnya.

Gembira melihat rakan tersungkur!



Selepas PRU12, PAS mempunyai MB di tiga buah negeri, iaitu Kelantan, Kedah dan Perak. Sementara DAP hanya di Pulau Pinang dan PKR pula di Selangor. Secara umum tentulah PAS dilihat lebih berpengaruh dalam Pakatan Rakyat. Keadaan ini membuatkan PAS lebih dominan dalam apa-apa jua rundingan dan tuntutan!

Tentunya, situasi sebegini bukanlah sesuatu yang amat disenangi oleh 'orang' yang mahu merebut jawatan perdana menteri. Jadi, kekalahan PAS di Kedah dan Pakatan Rakyat di Perak merupakan satu berita gembira. PAS sudah dilihat tidak dominan; tolak tepi saja punca kekalahannya, tetapi sudah ada modal yang besar untuk mereka melemahkan dominan PAS dalam Pakatan Rakyat – termasuk isu kekalahan PAS di Pengkalan Kubor baru-baru ini.

Krisis Selangor menjadi medan terbuka untuk terus menekan PAS apatah lagi apabila parti tersebut  tidak mengikut kemahuan mereka. Dan ini bukanlah kali pertama PAS bertindak demikian. Projek 16 September, cadangan nama ketua menteri Sarawak jika Pakatan Rakyat menang, PRK Kajang adalah di antara tindakan yang tidak dipersetujui oleh PAS – dan kemuncaknya ialah apabila PAS dipaksa bersetuju dengan calon MB pilihan tahalluf!

PAS kini bukan sahaja menghadapi musuh politik tradisi, iaitu Umno malah rakan dari dalam Pakatan Rakyat dan lebih malang lagi apabila terdapat ahlinya yang wala’ kepada parti yang menentang hudud (i.e undang-undang jenayah Islam).

Sejarah tahalluf

Sejarah tahalluf politik di Malaysia memang begitulah sifatnya. Sekitar satu atau dua penggal sahaja ia dapat bertahan, kemudian setiap parti akan membawa haluan masing-masing. Sejak zaman Parti Negara pimpinan Dato' Onn pada tahun 1959 yang bekerjasama dengan PAS sehingga berjaya menawan Kelantan dan Terengganu. Tidak sampai sepenggal tahalluf tersebut telah berakhir.

Kemudian sekitar tahun 1990 terbentuk pula Angkatan Perpaduan Ummah yang terdiri daripada Parti Islam Se-Malaysia (PAS), Parti Melayu Semangat 46 (S46), Barisan Jemaah Islamiah Se-Malaysia (BERJASA), Parti Hizbul Muslimin Malaysia (HAMIM), dan Kongres India Muslim Malaysia (KIMMA). Kesemua parti ini terdiri daripada ahli-ahli yang terdiri daripada 'ummah' (umat) Islam....

Pada masa yang sama S46 telah menyertai Gagasan Rakyat yang terdiri daripada Parti Tindakan Demokratik (DAP), Parti Bersatu Sabah (PBS), dan Parti Rakyat Malaysia (PRM).

Namun, riwayat APU tamat pada tahun 1996 apabila S46 dibubarkan.

Kemudian wujud pula Barisan Alternatif (BA) bagi menghadapi PRU pada tahun 1999 selepas pemecatan Anwar Ibrahim daripada Umno atas tuduhan meliwat.

BA terdiri daripada empat parti pembangkang terbesar, iaitu PAS, DAP, Parti Keadilan Nasional (KeADILan) dan Parti Rakyat Malaysia (PRM). Di antara persetujuan bersama yang dicapai ialah setiap parti dalam BA tidak akan bertembung sesama sendiri.

Namun, pada pada 21 September 2001, DAP mengumumkan pengundurannya daripada BA.
Dalam PRU 2004, BA terus mengekalkan tahallufnya, iaitu PAS, PKN dan PRM. Namun calon PRM telah menggunakan logo PKN kerana kedua-dua parti tersebut masih dalam proses penggabungan.

BA kalah teruk dan PAS kehilangan Terengganu. Kekalahan BA dalam PRU ini menjadi bukti bahawa tidak semua tahalluf dapat menjamin kemenangan!


Dalam menghadapi PRU 2008, PAS hanya bertahalluf dengan PKR (gabungan PKN dan PRM) sementara DAP bergerak sendirian. Dengan tidak dijangka, Umno-BN telah kehilangan majoriti 2/ 3 dan hilang banyak kerusi.

Pembangkang mendapat banyak kerusi kerana rakyat marah kepada Umno-BN yang begitu angkuh pada ketika itu – kesan daripada kemenangan besar mereka dalam PRU 2004. Bukan disebabkan pembangkang kuat!

Kemenangan itu juga telah memaksa parti-parti dalam kalangan pembangkang membentuk Pakatan Rakyat. Namun, kebangkitan Pakatan Rakyat pada PRU 2013 tidak lagi sehangat PRU 2008 dan Umno-BN kembali menawan beberapa kerusi dan negeri.

Berdasarkan sejarah ini, biasanya kerjasama di antara parti-parti pembangkang tidak mampu bertahan lama. Hal ini berlaku disebabkan perbezaan ideologi dan matlamat parti masing-masing. Kecualilah jika PAS mahu meninggalkan perjuangan Islamnya!

Pakatan Rakyat di mata rakyat

Krisis jawatan Menteri Besar Selangor sebenarnya telah menunjukkan wajah sebenar parti-parti dalam Pakatan Rakyat.

Rakyat melihat bahawa Pakatan Rakyat tidaklah sebaik yang cuba digambarkan. Belum pun lagi dapat memerintah Malaysia mereka sudah bercakaran sesama sendiri berebutkan jawatan. Belum lagi dapat memerintah Malaysia mereka sudah mengamalkan nepotisme dan kronisme (politik suku-sakat n karib-kerabat). Belum lagi memerintah Malaysia sudah terbit belang dan angkuh masing-masing.

Belum lagi dapat memerintah Malaysia masing-masing sudah pandai dan cukup berani mempertikaikan ulamak.

Kita perlu ingat, bahawa kekalahan teruk Umno-BN pada pru 2008 adalah 'suara hati' rakyat terhadap sebuah keangkuhan. Mungkin ada yang sudah lupa bahawa ketika rakyat disuruh berjimat cermat, pada masa yang sama pemimpin dilihat berbelanja begitu mewah.


Perkara yang sama bakal menimpa Pakatan Rakyat. Ketika mereka dihidangkan dengan keburukan kronisme dan nepotisme (suku-sakat dan karib-kerabat), pemimpin Pakatan Rakyat pada masa yang sama dilihat melakukan nepotisme dan kronisme.

Jangan marahkan rakyat jika tidak memilih Pakatan Rakyat lagi dalam pilihanraya yang akan datang!
Elias Hj Idris
Ayat 255 daripada surah Al-Baqarah yang lebih dikenali sebagai ‘Ayat ul-Kursi’ ini juga digelar ‘penghulu segala ayat Al-Quran’.

Ayat ini diturunkan selepas hijrah Nabi Muhammad SAW, dengan diiringi oleh beribu-ribu malaikat kerana kebesaran dan kemuliaannya. Syaitan dan iblis juga telah menjadi gempar kerana ada satu alamat yang menjadi perintang dalam pengkhianatan mereka. Maka Rasulullah SAW dengan segera memerintahkan Zaid bin Tsabit (penulis Al-Quran) agar menulis serta menyebarkannya.

Ayat ini disebut ‘Ayat Kursi’ kerana di dalamnya terdapat perkataan ‘kursi’, bermaksud ‘tempat duduk yang megah lagi yang mempunyai mertabat’. Iaitu syiar atas kebesaran Tuhan yang meliputi 7 lapis langit dan 7 lapis bumi.

Khasiat Ayat Kursi:

Syeikh Abul ‘Abas Al-Bunni menerangkan: Sesiapa membaca ayat kursi sebanyak hitungan kata-katanya (50 kali), lalu ditiupkan pada air hujan kemudian diminum, Insya Allah dicerdaskan akal fikirannya dan dimudahkan menerima ilmu pengetahuan.

Mengikut keterangan dari kitab “Asraarul Mufidah” sesiapa mengamalkan membaca ayat kursi setiap hari sebanyak 18 kali; Insya Allah dia akan hidup berjiwa tauhid, dibukakan dadanya dengan berbagai hikmah, dimurahkan rezekinya, dinaikkan darjat dan martabatnya, diberikan pengaruh sehingga semua orang akan menghormatinya serta terpelihara dia dari segala bencana.

Syeikh Al-Bunni menerangkan: Sesiapa yang membaca ayat kursi sebanyak hitungan hurufnya (170 huruf), maka Insya Allah, Tuhan akan memberi pertolongan dalam segala hal dan menunaikan segala hajatnya, dan melapangkan fikirannya, diluluskan rezekinya, dihilangkan kedukaannya dan diberikan apa yang dituntutnya.

Syeikh Al-Bunni menerangkan: Sesiapa yang takut terhadap serangan musuh hendaklah dia membuat garis lingkaran dengan isyarat nafas sambil membaca ayat kursi. Kemudian dia masuk bersama jemaahnya ke dalam garis lingkaran tersebut menghadap ke arah musuh, sambil membaca ayat kursi sebanyak 50 kali, atau sebanyak 170 kali, Insya Allah musuh tidak akan melihatnya dan tidak akan memudharatkannya.

Syeikul Kabir Muhyiddin Ibnul Arabi menerangkan bahawa; Sesiapa yang membaca ayat Kursi sebayak 1000 kali dalam sehari semalam selama 40 hari, maka demi Allah, demi Rasul, demi al-Quran yang mulia, Tuhan akan membukakan baginya pandangan rohani, dihasilkan yang dimaksud dan diberi pengaruh kepada manusia. (dari kitab Khawasul Qur’an).

Imam Jaafar Shadiq r.a. mengatakan: Sesiapa membaca sekali, nescaya Allah akan menghindar darinya 1,000 kesukaran duniawi, yang terkecil sekali ialah kemiskinan dan kepapaan, dan 1,000 kesukaran ukhrawi, yang terkecil sekali ialah azab neraka.

Salah seorang ulama Hindi mendengar dari salah seorang guru besarnya dari Abi Lababah r.a, membaca ayat kursi sebanyak anggota sujud (7 kali) setiap hari ada benteng pertahanan Rasulallah SAW.

Sesiapa membaca ayat kursi ketika hendak tidur, maka Abdurahman bin Auf menerangkan bahawa, apabila dia  masuk kerumahnya dibaca ayat Kursi pada empat penjuru rumah dan mengharapkan dengan itu menjadi penjaga dan pelindung daripada syaitan.

Mereka yang mengamalkan membaca 7 kali ayat Kursi dan 7 kali bagi setiap 3 Qul selepas selesai solat Jumaat, Insya Allah akan mendapat hikmah dan kelebihan yang tidak terduga.

Jika berpindah ke rumah baru, maka pada malam pertama menduduki rumah itu, eloklah dibaca ayat kursi 100 kali, Insya Allah tuan rumah sekeluarga terhindar daripada gangguan zahir dan batin.

Sesiapa membaca Surah Al-Fatihah, ayat-ul kursi dan surah An-Nas dan diniatkan lalu ditiup pada tengah kepala anak-anak, nescaya boleh menjaga keselamatannya, memudah menerima nasihat dan anak itu tidak akan bercakap dusta lagi.

Setiap lelaki dan wanita (baik buat isteri-isteri) yang mengamalkan membaca ayat kursi 7 kali sebelum keluar rumah atau semasa perjalanan ke tempat kerja atau ke mana sekalipun kecuali bukan niat melakukan maksiat pada Allah SWT maka dia terselamat daripada segala kejahatan yang datang daripada syaitan, jin dan manusia antaranya:
-  terselamat daripada terkena sihir; seperti ubat pengasih (mengasihi seseorang tanpa kehendak hatinya), penganiayaan (santau ), penipuan dan sebagainya kerana semua ini ada bersangkutan dengan jin dan syaitan.
-  terselamat daripada kejahatan seperti kes ragut, rogol, kecurian, mahupun terkena pembuli jalanan.
Dijauhkan dari musibah jalanan seperti ketika memandu, kemalangan jalanraya, tayar pancit dan sebagainya.
.
Semua khasiat dan fadhilat di atas tidak akan berlaku tanpa izin Allah SWT, bergantung atas keyakinan kita kepada-Nya, iaitu hikmah kalamnya terhadap mereka yang beriman dan bertaqwa pada Allah SWT dan Rasul-Nya Nabi Muhammad SAW.

Oleh itu carilah keredaan Allah SWT dengan melaksanakan segala perintah-Nya serta menjauhi daripada segala larangan-Nya di samping berikhtiar dengan sesungguh hati.
Elias Hj Idris

  • Amai Rahmat Hayati ucapan ulamak hebat ini...

    عبارة جمیلة للدكتور عائض القرني ـَـَََـَ
    Kalimat indah dari Dr. Aid Al-Qarni
    نحن لا نملك تغییر الماضي
    Kita tidak boleh merubah yang telah terjadi
    و لا رسم المستقبل ..
    Juga tidak boleh menggariskan masa depan
    فلماذا نقتل أنفسنا حسرة
    Lalu mengapa kita bunuh diri kita dengan penyesalan?
    على شيئ لا نستطیع تغییره؟
    Atas apa yang sudah tidak boleh kita ubah
    الحیاة قصیرة وأهدافها كثيرة
    Hidup itu singkat sementara matlamatnya banyak
    فانظر إلى السحاب
    و لا تنظر إلى التراب ..
    Maka, tataplah awan dan jangan lihat ke tanah
    إذا ضاقت بك الدروب
    فعلیك بعلام الغیوب
    و قل الحمدلله على كل شيئ
    Kalau merasa jalan sudah sempit, kembalilah ke Allah yang Maha Mengetahui yang ghaib!
    Dan ucapkan alhamdulillah atas apa saja.
    سفينة (تايتنك) بناها مئات الأشخاص
    Kapal titanic dibuat oleh ratusan orang
    وسفينة ( نوح ) بناها شخص واحد
    Sedang kapal nabi Nuh dibuat hanya oleh satu orang
    الأولى غرقت والثانية حملت البشرية
    Tetapi, Titanic tenggelam. Sedang kapal Nabi Nuh menyelamatkan umat manusia
    التوفيق من الله سبحانه وتعالى

    Taufik hanya dari Allah swt
    نحن لسنا السكان الأصليين
    لهذا الكوكب الأرض !!
    بل نحن ننتمي إلى ( الجنّة )
    Kita bukanlah penduduk asli bumi, asal kita adalah syurga
    حيث كان أبونا آدم
    يسكن في البداية
    لكننا نزلنا هنا مؤقتاً
    لكي نؤدّي اختبارا قصيرا
    ثم نرجع بسرعة ..
    Tempat, di mana org tua kita, Adam tinggal di permulaan.
    Kita tinggal di sini hanya untuk sementara,
    Untuk mengikuti ujian lalu segera kembali.
    فحاول أن تعمل ما بوسعك
    لتلحق بقافلة الصالحين
    التي ستعود إلى وطننا الجميل الواسع
    و لا تضيع وقتك في هذا الكوكب الصغير
    Maka berusahalah semampumu,
    Untuk mengejar kafilah orang-orang sholeh, Yang akan kembali ke tanah air yang sangat luas
    Jangan sia-siakan waktumu di planet kecil ini
    الفراق: ليَس السفِر، ولا فراق الحب، حتىّ الموت ليس فراقاْ
    سنجتمَع في الآخرة
    الفراق هو: أن يكون أحدنا في الجنة،
    والآخر في النار
    جعلني ربي وإياكمَ من سكان جنته..
    Perpisahan itu bukanlah kerana perjalanan yang jauh,
    Atau kerana ditinggal orang tercinta,
    Bahkan, kematian pun bukanlah perpisahan, sebab kita pasti akan bertemu di akhirat.
    Perpisahan itu adalah,
    Jika salah satu di antara kita di syurga dan yg lain di neraka.
    Semoga Allah swt menjadikan kita semua sebagai penghuni syurga!
    والحياة ما هي إلا قصة قصيرة !!
    ( من تراب . تراب . إلى تراب )
    ( ثم حساب . فثواب . أو عقاب )
    Hidup ini adalah cerita pendek, dari tanah, di atas tanah, dan kembali ke tanah,
    Lalu hisab (yang hanya menghasilkan dua kemungkinan); pahala atau siksa.
    فعش حياتك لله - تكن أسعد خلق ﷲ
    اللهم لك الحمد كما ينبغي لجلال وجهك وعظيم سلطانك
    Maka, Hiduplah untuk Allah nescaya kau akan jadi makhluk-Nya yang paling bahagia.
    Ya Rabb untuk-Mu segala puji yang layak untuk kemuliaan wajah-Mu dan keagungan kekuasan-Mu!

    ** Kalam hebat seorang yang dikurniakan mata hati yang terang dan jernih....semoga Allah merahmati Sheikh Dr . Aid Al Qarni.
Elias Hj Idris


Seorang mujahid muda dan A'ina bidadari syurga

Dalam sebuah majlis ilmu dipimpin seorang guru yang bernama Abdul Wahid. Abdul Wahid berkata: Kami berbicara mengenai kelebihan mati syahid dan kelebihan para syuhada sebagai darjat yang tertinggi disediakan Allah swt untuk para mujahidin. Dan sesungguhnya di dalam sebuah hadis ada menjelaskan: "Bahawa untuk mereka yang gugur syahid di jalan Allah seratus darjat di dalam syurga. Diantara satu darjat ke satu darjat seperti di antara langit dan bumi".

Perhatikan inilah limpah kurnia yang maha agung. Kemudian Abdul Wahid membaca:

إن الله اشترى من المؤمنين أنفسهم وأموالهم بأن لهم الجنة.
"Sesungguhnya Allah membeli dari kalangan orang orang beriman akan jiwa raga mereka dan harta benda mereka dengan bayaran syurga."

Lalu seorang pemuda yang berumur 16 tahun berkata: Wahai Abdul Wahid, Allah membeli di kalangan orang yang beriman jiwa raga mereka dan harta benda mereka dengan bayaran syurga?"

Aku berkata: "Ya, wahai si kecil. Dan ia merupakan anak yatim dan mewarisi harta yang banyak dari ibu bapanya".

Pemuda itu berkata: "Sesungguhnya aku menjadikan kamu sebagai saksi wahai Abdul Wahid bahawa aku telah menjualkan diriku dan hartaku kepada Allah demi untuk mendapat nilaian syurga".

Kata Abdul Wahid: "Seawal pagi pemuda itu datang menemui kami membawa hartanya semua sekali lalu berkata: "Wahai Abdul Wahid ini hartaku semuanya lengkapkan mereka yang berjihad di jalan Allah dengan harta ini. Dan pemuda itu melengkapkan dirinya dan keluar bersama kami."

Berkata Abd Wahid: "Umur pemuda itu begitu kecil berbanding tindakannya."
mdlotfi88: Aku lihat pada dirinya berbagai keanehan , kuat berqiam di malam hari dan berpuasa di siang hari, banyak berkhidmat dan membantu kami, bersimpati kepada yang tua dan yang kecil. Di saat sof mula diluruskan aku mula melihat peperangan begitu sengit. Setiap hari peperangan  bertambah sengit sedang pemuda kecil itu kelihatan di antara maju dan mundur - sebentar ke kanan dan sebentar ke kiri menanggung kesukaran yang tidak mungkin dapat ditanggung melainkan bagi seorang panglima yang gagah, sedangkan usia sang pemuda baru 16 tahun.
 

Satu hari serangan musuh datang bertalu-talu dan teramat dahsyat, bersof-sof musuh berkumpul untuk menghadapi kami. Di waktu tengah matahari rembang peperangan terhenti dan kami mengambil kesempatan untuk melepaskan lelah dan tidak ketinggalan ikut sama ialah si pemuda kecil itu .

Tiba-tiba pemuda itu tersedar daripada tidurnya lalu berkata: Rindunya aku kepada A'ina Mardhiah!Orang ramai berkata: Budak ini dah mula was-was.

Kata Abd Wahid: Apa yang terjadi wahai pemuda?

Jawabnya: Wahai Abdul Wahid, aku bermimpi - tolong rahsiakan ini sehingga aku bertemu Allah, tolong rahsiakan sehingga aku bertemu Allah.

Apa yang kamu lihat dalam mimpimu itu?


Aku mimpi berada di sebuah taman daripada taman-taman syurga dan di dalamnya bidadari sungguh banyak. Allah yang Maha Mengetahui, tiba tiba mereka semua menunjuk kearahku seraya berkata: Inilah suami A'ina Mardhiah.

Aku berkata di mana dia A'ina Mardhiah?

Mereka berkata: Teruskan berjalan, terus berjalan. Aku pun berjalan sehingga apabila tiba ke sebatang sungai yang jenis airnya bidadari-bidadari yang cantik berada di sungai itu memberi isyarat sambil berkata: Inilah suami A'ina Mardhiah.

Aku bertanya: Di mana dia A'ina Mardhiah?

Mereka berkata, teruskan teruskan lalu aku meneruskan perjalanan sehingga aku sampai ke sebatang sungai susu yang tidak berubah rasanya. Di tebingnya terdapat bidadari-bidadari yang banyak.

Mereka menunjuk ke arahku sambil berkata inilah dia suami A'ina Mardhiah. Inilah dia suami A'ina Mardhiah.


Aku berkata di mana dia A'ina Mardhiah?

Mereka berkata: Teruskan berjalan, terus berjalan. Aku berjalan lagi hingga ke sebatang sungai arak yang enak untuk mereka yang meminumnya dan di tebingnya kelihatan bidadari-bidadari yang cantik - melupakan aku pada bidadari yang telah kutinggalkan di belakang. Mereka menunjuk kearahku sambil berkata : Inilah suami A'ina Mardhiah. Inilah suami A'ina Mardhiah!

Aku berkata: Di mana A'ina Mardhiah?

Mereka berkata: terus berjalan terus berjalan.

Aku terus berjalan sehingga sampai ke sebatang sungai madu yang bersih dan di pinggirnya kelihatan bidadari-bidadari yang cantik lantas melupakan aku pada bidadari yang telah kutinggalkan di belakang sana. Mereka menunjuk ke arahku sambil berkata: Inilah suami A'ina Mardhiah... inilah suami A'ina Mardhiah.

Aku berkata: Di mana A'ina Mardhiah?

Mereka berkata: Teruskan, teruskan. Lalu aku meneruskan perjalanan sehingga aku sampai ke sebuah khemah yang diperbuat daripada permata lu'lu' berlubang - tinggi mencecah hingga ke pemukaan langit; berdiri di pintunya bidadari-bidadari cantik yang melupakan aku akan bidadari yang kutinggalkan di belakang.

Tiba tiba mereka menunjuk ke arahku sambil berkata: Inilah suami A'ina Mardhiah, inilah suami A'ina Mardhiah.

Aku berkata: Di manakah A'ina Mardhiah?

Mereka menjawab: Dia ada di dalam, sedang menantikanmu...

Aku masuk dan apa yang dapat aku lihat?

Aku lihat apa yang tid ak pernah dilihat oleh mata; apa yang tidak pernah didengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas di dalam hati sesiapa pun jua. Aku lihat perhiasan di kepalanya lebih baik daripada dunia dan isinya. Aku lihat A'ina Mardhiah - seandainya dia ketawa pasti seri wajahnya menutup sinar mentari dan rembulan. Aku lihat seandainya dia meludah ke laut bergelora sudah pasti menjadi enak dan tenang.

Aku melihat dia menjadikan aku terlupakan wajah wajah bidadari-bidadari yang cantik yang telah kutinggalkan di belakang. Aku ingin memeluknya, tetapi... katanya, tunggulah wahai kekasihku. Kamu masih lagi memiliki ruh dunia. Hari ini kamu berbuka puasa di sisi kami.


Ya pemuda itu berpuasa dan bertaqarrub kepada Allah swt di bumi jihad.

Rindunya rindu wahai A'ina Mardhiah. Tolong rahsiakan sehingga aku bertemu Allah wahai Abdul Wahid.

Beberapa saat sahaja tiba-tiba muncul sekelompok musuh dan pemuda itu lantas mendepani mereka dan sempat membunuh 9 orang di kalangan musuh sebelum dia pun ikut rebah ke bumi. Dalam keadaan berumuran darah dia tersenyum sambil berkata: Selamat datang A'ina Mardhiah, selamat datang A'ina Mardhiah.
Elias Hj Idris

Bismillahirrohmanirrohim.


ALLAH Subhanahu Wata'ala telah
memberi tanda-tanda kematian seorang
muslim sejak 100 hari, 40 hari, 7
hari, 3 hari dan 1 hari menjelang
kematian..


Tanda 100 hari menjelang ajal:

Selepas waktu 'asar (di waktu
'asar dek kerana penggantian hari dari
terang ke gelap), kita merasa dari
ujung rambut sampai kaki
menggigil, getaran yang sangat
kuat, lain dari biasanya,

Bagi yang menyedarinya akan terasa indah
di hati, namun yang tidak
menyedari, tidak akan ada pengaruh
apa-apa.

Tanda 40 hari menjelang kematian:

Selepas 'asar, jantung berdenyut-
denyut. Daun yang bertuliskan
nama kita di lauh mahfudz akan
gugur..

Malaikat maut akan
mengambil daun kita dan mulai
mengikuti perjalanan kita
sepanjang hari..

Tanda 7 hari menjelang ajal:

Akan diuji dengan sakit; orang
sakit biasanya tidak berselera untuk makan, tetapi dengan sakit ini tiba-tiba
seseorang itu jadi berselera meminta
makanan ini dan itu.

Tanda 3 hari menjelang ajal:

Ada terasa denyutan di tengah dahi,
Jika tanda ini dirasa, maka
berpuasalah kita, agar perut kita
tidak banyak najis dan
memudahkan urusan orang yang
memandikan kita nanti..

Tanda 1 hari sebelum kematian:

Di waktu 'asar, kita merasa 1
denyutan di ubun-ubun,
menandakan kita tidak sempat
menemui 'asar besok harinya.

Bagi yang khusnul khotimah akan
merasa sejuk di bahagian pusar,
kemudian ke pinggang lalu
ketenggorokan, maka dalam
keadaan ini hendaklah kita
sedia mengucapkan 2 kalimah syahadat..

SubhanAlLah, Imam Al-Ghazali,
mengetahui akan saat kematiannya. Beliau menyiapkan sendiri
keperluannya; beliau sudah mandi dan wudhu,
meng-kafani dirinya, kecuali
bahagian wajah yang belum
ditutup..
Beliau memanggil
saudaranya Imam Ahmad untuk
menutup wajahnya.

SubhanAlLah...
Malaikat maut akan
menampakkan diri pada orang-
orang yang terpilih. Dan semoga
kita menjadi hamba yang terpilih
dan siap menerima kematian
bila-bila pun dan di mana sahaja kita
berada.

Dan semoga akhir hidup
kita semua 'husnul khotimah',

Aamiin..
Elias Hj Idris
Sesungguhnya mayat dalam kubur akan melalui beberapa fasa perubahan.
Berikut ini adalah fasa tersebut secara ringkas sejak malam pertama di alam kubur hingga ke 25 tahun berikutnya.

Malam Pertama ~ Setelah dikuburkan, pembusukan bermula pada bahagian perut dan kemaluan. Subhanallah, perut dan kemaluan adalah dua hal terpenting yang anak-cucu Adam a.s saling bergulat dan menjaganya di dunia. Setelah itu, jasad akan mula berubah menjadi hijau kehitaman.

Setelah berbagai solekan dan alat kecantikan dikenakan semasa hayat di dunia, namun  setelah meninggal dunia, manusia hanya akan memiliki satu warna sahaja.

Malam Kedua ~ Anggota tubuh yang lain seperti limpa, hati dan paru-paru akan mula membusuk.

Hari Ketiga ~ Anggota tubuh mula mengeluarkan bau yang busuk....

Setelah Seminggu ~ Wajah dan mata mula membengkak.

Setelah 10 hari ~ Tetap terjadi pembusukan pada pada anggota-anggota tubuh yang lain.

Setelah 2 Minggu ~ Rambut mulai gugur....
Lalat hijau mulai mencium bau busuk dari jarak 5 km dan ulat pun mula menutupi seluruh tubuh.

Setelah 6 Bulan ~ Semua anggota telah tiada... yang tinggal cuma tulang rangka sahaja.

Setelah 25 Tahun ~ Rangka tubuh itu akan berubah menjadi semacam biji dan di dalam biji tersebut, anda akan menemukan 1 tulang sangat kecil yang dipanggil ‘Ajbudz Dzanab’ (tulang ekor atau tulang tongkeng). Daripada tulang inilah kita akan dibangkitkan oleh ALLAH SWT pada hari kiamat.  nanti.

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah swt, inilah tubuh yang selama ini kita jaga... tubuh yang kita berbuat maksiat kepada Allah swt.

Oleh kerana itu, jangan dibiarkan umur dan jasad kita dalam keadaan sia-sia. Janji Allah swt adalah benar. Ya Allah, tetapkanlah hati kami di atas agama-Mu.
Ya ALLAH, jadikanlah kuburan kami sebagai satu taman daripada taman-taman syurga dan jangan jadikan ia sebagai satu lubang dari lubang-lubang api neraka.

Nasihat Kubur:
... aku adalah tempat yg paling gelap di antara yang gelap, maka terangilah aku dengan tahajjud;
... aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan silaturr-rahim;
... aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak membaca Al-Quran;
... aku adalah tempatnya binatang-binatang yang menjijikkan maka racunilah ia dengan amal sedekah;
... aku yang menyepitmu hingga hancur bila mana tidak solat maka bebaskan kesempitan itu dengan solat;
... aku adalah tempat untuk merendam dengan cairan yang amat menyakitkanmu, maka bebaskan rendaman itu dengan puasa;
... aku adalah tempat Munkar dan Nakir bertanya, maka persiapkanlah jawapanmu dengan perbanyakkan mengucapkan kalimah 'Laa ila ha illallah';