Elias Hj Idris
"Aku menangis malam itu semahu-mahunya." permulaan muqaddimah novel sastera tersebut; sebuah hasil karya tulisan 'Anne Natasha Nita', iaitu nama pena penulis novel berkenaan.

"Hari sudah hampir ke pagi, namun air mataku masih galak untuk terus bercucuran. Bukan kerana aku suka menangis, sebenarnya, tetapi hanya dengan cara itu aku dapat melegakan sesak di dada. Dengan menangis aku dapat memujuk hatiku yang pilu dan penuh sayu itu. Aku menangis dan terus menangis, mengongoi bagaikan anak kecil yang laparkan susu."... ungkapan seterusnya sang penulis yang sebu dadanya dirundung pilu dan dijengah perasaan yang tidak menentu.

Gadis ini menangis apabila mendapati dirinya sudah tidak berguna lagi. Dia menangis apabila mengenangkan dirinya sudah tidak seperti sebelumnya lagi. "Kenapa ayahku sendiri yang tergamak melakukannya?"

"Rasa pilu yang tidak terkira itu terus menyentap-nyentap hati dan perasaan yang tidak ketentuan itu.  Aku bingung, kesal dan menyumpah-nyumpah diriku sendiri.  Lebihnya, aku terasa benar yang diriku ini telah tidak berguna lagi. Aku telah kehilangan segala-galanya."

"Aku masih ingat, sebaik selesai sahaja ayahku terus bergegas bangun dan mengenakan seluarnya. Tanpa menoleh ke belakang lagi dia terus keluar. Hanya yang kedengaran bunyi enjin motosikalnya yang berlalu entah ke mana? Dan aku pun mulalah menangis."

Demikian coretan seterusnya 'Anne Natasha Nita'. Rupa-rupanya dia menangis angkara dirinya ternoda dek perbuatan ayahnya sendiri di usia yang baru pun menjengah 13 tahun!

Inilah karya novel yang terhasil pada awal 1995 dan siap dicetak pada bulan Mac di tahun berkenaan; mengambil masa cuma 14 hari berturut-turut, siang dan malam untuk siap ditulis; 4 hari dan 4 malam langsung mata tidak dapat dilelapkan angkara idea yang tiba-tiba turun mencurah-curah - serasakan segenggam pasir berserakan di kedua-dua biji mata. Kenapa?

Apabila sudah terlalu mengantuk (pada jam 2.00 atau 3.00 dinihari) cuba pergi berbaring di katil untuk melepaskan lelah. Namun sebaik mata dipejamkan tetiba datang berselirat 'idea' tentang cerita-cerita yang berkaitan dengan karya berkenaan. Ada beberapa kali dicuba paksa untuk lelapkan mata, pun... hal yang sama datang menerjah. Jalan ceritanya bertambah jelas - daripada 1 'scene' ke babak yang lain. Ia memaksakan kita bangun dan mengadap kembali komputer. Cerita-cerita yang berselirat itu perlu dirakamkan. Dan... beberapa ketika kemudian mata pun kembali mengantuk semula. Rasa berpasir di sekitar biji mata!

Masalah ini cuma selesai sebaik karya berkenaan dilangsaikan. Cerita bohsia itu dapat disiapkan. Kesemua idea yang datang berselirat itu telah menyusut apabila berjaya dirakamkan dalam komputer. Dan hasilnya, itulah novel 'AKU BOHSIA' setebal 180 muka surat.

Sebelumnya, boleh dikatakan menarik juga untuk dikongsikan bersama kerja-kerja penyiapan karya ini. Selain daripada turun ke beberapa lokasi menarik (tempat-tempat tumpuan sekelian bohsia n mat rempit) kita kena 'alert' n prihatin akan setiap yang berkaitan dengan kedua-dua kelompok dalam masyarakat ini; di kaki-kaki lima pusat beli-belah, umpamanya. Di stesen pam minyak dan pada waktu-waktu tertentu apabila ada pesta dan pertunjukan hiburan. Di sana bohsia sedia bercanda.

Kenapa gelagat kelompok ini cukup menarik untuk dirakamkan dalam karya novel?

Bersambung...


Elias Hj Idris
Novel ni akan difailkan sbg bahan bukti utama 1 kes saman terhadap seorang pengarah filem dan sebuah produksi filem tersohor dlm masa terdekat. Terdapat 85% kesamaannya dalam filem tersebut.


  • Ada 1 lagi novel diterbitkan dgn cerita yang sama... pada tahun 1996 - setahun selepas penerbitan 'AKU BOHSIA'.

  • Dan... 1 lagi pada tahun 2001.

  • So, pengarah muda itu meniru drp novel yg mana, memandangkan penerbitan pertama 'AKU BOHSIA' waktu dia bru berusia 9 tahun, iaitu pada Mac 1995 - sedangkan pengarah muda itu baru lahir pada tahun 1984! Ketiga-tiganya telah dibuat akuan bersumpah bahawa ia milik/tulisan Elias Hj Idris.

  • 10 ari bulan ni teman ke KL - ke pejabat peguam di Jln Tuanku Abdul Rahman. Kes akan difailkan dua minggu kemudian selepas 1 surat pemberitahuan tuntutan drp peguam diserahkan kepada mereka. Di dalamnya ada menyebutkan tentang peniruan mrk dlm penerbitan filem berkenaan drp hasil karya di atas. Satu tuntutan saman akan dibuat.
    Oleh itu mrk dipinta utk menyatakan sama ada saman tersebut dikemukakan terus kpd mrk atau melalui peguam .

    Untuk tujuan tersebut mrk diberi tempoh 14 hari sblm saman difailkan di mahkamah tinggi - pada 24 November ini.


    Err... mana itu 'Melodi'? Di mana pula 'Galaksi'... Hiburan Metro, 'Gossipp Utusan, URTV, Media Hiburan dsb? Dan... pihak TV3 tlh dimaklumkan ttg perkara ini.

    "Kita kasi bikin panasss ini kes," kata wartawan kanannya.

    Biarkan ia 'meletup' di Perhimpunan Agung Umno, PWTC pada 27hb ini. Kenapa?
    Watak utama yang meniru hasil karya berkenaan ada di luar sana yang mana dengan gaya angkuh memberitahu bahawa mereka punya panel sndri dlm menyiapkan skrip filem tersebut...
Elias Hj Idris
SOLAT JAMA'

Jamak ertinya menghimpunkan dua solat ke dalam satu solat.
Solat yang boleh dijamakkan ialah solat zohor dengan asar dan maghrib dan isyak.
Jamak terbahagi kepada 2 bahagian; iaitu

Jamak Takdim
Solat zohor dijamakkan dengan asar dalam waktu zohor dan solat maghrib dengan isyak dalam waktu maghrib. Syarat jamak takdim;

i).  Hendaklah dimulakan solat pada waktu yang pertama seperti Zohor kemudiannya diikuti dengan asar dan maghrib kemudiannya isyak.
ii).  Niat jamak dalam solat yang pertama pada permulaan takbiratul ihram.
iii). Berturut-turut (muawwalat) antara solat yang pertama dengan solat yang kedua.

Jamak Ta'khir
Solat zohor dijamakkan dengan asar dan dilakukan dalam waktu asar dan solat maghrib dalam waktu isyak. Syarat jamak ta'khir;

i).  Hendaklah diniatkan di dalam hati pada waktu yang pertama di mana dia bakal menangguhkan solatnya hingga ke waktu yang kedua.
ii).  Masih berada dalam musafir hingga selesai kedua-dua solat.

SOLAT QASAR

Qasar ertinya memendekkan solat yang empat rakaat kepada dua rakaat sahaja.
Solat yang boleh dipendekkan ialah solat zohor, asar dan isyak sahaja.

Syarat-syarat sah solat qasar ialah; musafirnya tidak bertujuan maksiat. Perjalanannya melebihi 2 marhalah, iaitu 60 batu / 96.6 km.
*  Diniatkan qasar solat ketika takbiratul ihram. Tidak boleh mengikut imam yang sedang solat sempurna (tamam).
*  Mengetahui solat qasar itu menjadi harus baginya.
*  Mengetahui tempat yang hendak dituju, jika tiada tujuan atau matlamat tidak sah qasarnya.
*  Tidak boleh qada qasar solat yang ditinggalkan semasa di tempat kediamannya, tetapi solat yang ditinggalkan semasa dalam musafir boleh diqada'.
*  Masih berada dalam musafir hingga selesai solatnya.

Contoh niat bagi solat qasar adalah seperti berikut (solat zohor);
"Sahaja aku solat fardhu Zohor dua rakaat qasar kerana Allah taala".

Hal-hal yang berkaitan dengan jama' dan qasar.

Apabila seseorang itu bermusafir lebih daripada dua marhalah maka dia harus melakukan solat qasar dan jama' sekali. Ertinya dia boleh menjama'kan di antara kedua-dua solat dan mengqasarkannya sekali. Walau bagaimanapun, dia boleh melakukan di antara satu yang berikut:
-  menjama'kan dua solat fardhu tanpa qasar.
-  menjama'kan dua solat fardhu dan qasar.

Ada 2 kaedah yang boleh digunakan melalui cara ini;
Niat jama' taqdim dan qasar :

i). 
Solat zohor dan asar:
"Sahaja aku solat fardhu zohor dua rakaat qasar serta dijama'kan dengan asar kerana Allah Taala."


Mengerjakannya dengan azan dan diiringi iqamat.
Selepas memberi salam, maka iqamat sekali lagi tanpa menangguhkan (kecuali mengambil wuduk) dan berniat pula seperti berikut:
  "Sahaja aku solat fardhu Asar dua rakaat qasar kerana Allah Taala."

ii).  Solat maghrib dan isya':
 "Sahaja aku solat fardhu maghrib tiga rakaat serta dijama'kan ke dalamnya isya' kerana Allah Taala."
Solat maghrib itu tidak boleh diqasarkan (dipendekkan).

Cara melaksanakan jamak taqdim maghrib-isya' sama dengan niat jama' taqdim zuhur-asar. Setelah memberi salam kemudian bangun dan iqamat dan berniat seperti berikut;
 "Sahaja aku solat fardhu isya' dua rakaat qasar kerana Allah Taala."

Niat jama' ta'khir dan qasar:
i).  Solat zohor dan asar:
 "Sahaja aku solat fardhu zohor dua rakaat qasar serta dijama'kan dengan asar kerana Allah Taala."

Selepas memberi salam, maka iqamat sekali lagi dan berniat semula seperti berikut;
  "Sahaja aku solat fardhu asar dua rakaat qasar kerana Allah Taala."

ii). Solat maghrib dan isya':
  "Sahaja aku solat fardhu maghrib tiga rakaat dijama'kan dengan isya' tunai kerana Allah Taala."

Selepas memberi salam, maka iqamat sekali lagi dan berniat semula seperti berikut;
 "Sahaja aku solat fardhu isya' dua rakaat qasar kerana Allah Taala."

Elias Hj Idris


Daripada: http://aku-azharian.blogspot.com

Terdapat perbezaan antara ujub, riak dan takabbur. Apa yang selalu menjadi kekeliruan kita ialah untuk membezakan 3 penyakit hati ini. Ya, terdapat perbezaan antaranya.

Jika yang dibicarakan adalah berkenaan dengan UJUB, maka kita perlu untuk memahami bahawa ujub ini timbul dalam hati. Ujub ini adalah lintasan-lintasan kecil yang membisikkan bahawa “aku sedang berbuat baik”, “aku hebat mampu berbuat sedemikian”, atau “wah, baik juga rupanya aku.”
Selalunya, ujub ini hadir sebegitu.

Maksudnya, ujub hadir ketika melakukan kebaikan.

Contohnya, tiba-tiba, minggu itu kamu berterusan menjadi orang pertama yang masuk ke surau pada waktu subuh, hati-hati sahabat, bimbang akan hadir ucapan hati sebegini: “Wah, mantap jugak aku rupanya, direct bangun paling awal nie.”
Maka, UJUB telah menjelma.

Juga, hati ini akan cenderung untuk memuji diri sendiri terhadap kelebihan yang ada. Ketika mempersembahkan jawapan di papan putih, ketika memberi ucapan di atas pentas, ketika azan dan menjadi imam, ketika mengalunkan bacaan al-Quran malah ketika menaip status di Facebook atau tweet di Twitter...
“Eh, ramainya like status aku, hebat juga ya, baru 5 minit sudah 100 like.”

“Bukan calang-calang, setiap tweet aku pasti saja ada yang retweet atau favourite.”
Itu, UJUB.

Berbeza pula dengan RIAK. Riak merupakan perbuatan yang menunjuk-nunjuk. Secara mudahnya, ketika sedang melakukan amal atau apa sahaja, maka pada ketika itu hadir dalam hati niat untuk menunjuk.

Bermakna, riak ini akan terjadi apabila wujud seseorang yang lain. Tidak akan terjadi riak jika tiada siapa yang kita mahu tunjuk, contohnya jika kita hidup di sebuah pulau yang hanya kita seorang sahaja di situ.

Kita melangkah masuk ke dalam surau, dan baru sahaja ingin melabuhkan punggung untuk duduk tiba-tiba masuk ustaz warden, sebagai ketua ibadah; nanti apa pula dia cakap? Jadi kita pun mulailah  mengerjakan solat sunat rawatib.

Nampak tak? Itulah ayat “...nanti apa pula dia cakap?” yang timbul itu sudah cukup untuk membuktikan kita hanya menunjuk-nunjuk!

Orang yang riak, selalunya tidak istiqomah. Apabila ada faedah, dia akan buat, dan apabila tidak dia tidak akan buat! Maksudnya, jika dia dapat tunjukkan kepada orang maka dia akan buat. Jika tidak, dia tidak akan buat. Contohnya di asrama, selalunya dia akan turun surau awal pada waktu subuh, tetapi pada minggu itu seluruh ahli biliknya pulang ke kampung. Jadi dia bukan setakat bangun lewat, malah solat subuh pun cuma di biliknya sahaja.
Itu, RIAK.

Pun begitu kita kena ingat juga bahawa pada orang yang istiqomah pun riak ini boleh berlaku juga.

Contohnya di surau lagi, di mana pada setiap malam Khamis akan diadakan qiamullail. Setakat itu kita masih tidak terlepas (missed) lagi, tetapi pada minggu itu seorang kawan telah mengajak kita  tidur di rumahnya. Kita menolak semata-mata kerana tidak mahu terlepas qiamullail itu. Maklumlah, seluruh penghuni tahu yang kita masih tidak terlepas lagi berqiamullail. Soalnya, tidak bolehkah kita  berqiamullail di rumah kawan itu sahaja?

Jika alasannya di rumah kawan itu kelak payah untuk bangun dan tiada ‘skuad’ yang mengejutkan seperti di asrama, itu lain cerita. Namun selalunya kita boleh bangun sendiri dengan menguncikan jam dan kita mampu bangun awal walau di mana pun? Jadi mengapa tidak tidur sahaja di rumah kawan dan qiam sahaja di sana?
Jelas ada RIAK di situ.

Seterusnya, TAKABBUR.
Ini juga perbuatan hati, dan merupakan penyakit. Sama seperti ujub, cuma takabbur ini ialah berasakan kita adalah lebih hebat dari yang lain-lainnya. Ujub, kita puji diri sendiri. Takabbur, kita akan cuba membandingkan kita dengan yang lain di samping meninggikan diri kita itu. Lagi advance!

Dan juga lagi teruk.
Jika kita melihat semua orang adalah lebih rendah dari kita dan perasan yang diri kita itu lebih mulia. 

Bayangkan, jika kamu merupakan seorang pemidato yang hebat malah pernah menjuarai di peringkat kebangsaan. Di suatu masa, kamu menghadiri kursus pidato bersama kawan-kawan yang baru sahaja berkecipung dalam bidang tersebut. Jika wujud rasa dalam hati bahawa kamulah yang paling hebat, maka takabbur sudah mula menguasai.

Natijahnya, kamu berasa tidak puas hati apabila orang lain yang menjadi ketua dan bukannya kamu.

Kamu berasa, bukankah kamu yang memiliki pencapaian yang paling tinggi antara yang lainnya? Mengapa dia pula yang jadi ketua? Ketika ada yang menegur kamu bahawa kamu salah pada sekian-sekian, kamu melenting dan tidak mahu terima. Malah tergamak pula berasa bahawa orang yang menegur itu memandai-mandai. Maklumlah, kamu peringkat kebangsaan, dia baru nak mula.
Itu, TAKABBUR.

Juga berlaku takabbur ini jika terdapat perbezaan bangsa, warna kulit dan negara. Di Malaysia, di negara sendiri, tiba-tiba seorang warga asing dari Bangladesh menegur kamu kerana memotong barisan di ATM. Kamu pekakkan telinga dengan anggapan jijik dan selekehnya orang yang menegurmu itu.
Jelas benar takabbur di situ.

Takabbur ini sememangnya rasa dalam hati. Jika yang tebal sangat tu, mungkin sehingga diucapkan  dengan lisan.
”Kau siapa nak tegur aku? Kau baru ijazah, aku dah master kot?”
Sudahlah meninggi diri, merendahkan orang pula.

Jelasnya, ini semua adalah penyakit hati. Gambaran ini sudah cukup untuk menunjukkan betapa buruknya sifat tersebut dan pelakunya juga. Syaitan itu tersangat licik. Kadang-kadang tanpa sedar, kita telah bersifat dengan ujub, riak, takabbur dan penyakit hati yang lainnya.

Ketika melangkah masuk untuk beribadah, kita mula berasa hebat. Itu UJUB. Masuk pula seorang kawan, kamu sengaja melama-lamakan ibadah itu atau cuba menzahirkan ibadah itu dengan suara atau sebagainya, itu RIAK namanya. Ketika melihat kawan itu tidak beribadah seperti kamu, kamu berasa kamu lebih hebat dan mulia daripadanya, itu TAKABBUR.

Sia-sia sudah ibadahmu itu.

Malah, Allah dan Rasul melaknatnya.
Moga saya, moga saya, moga saya dan kalian dapat mengamalkan apa yang baik, dan meninggalkan apa yang buruk?

Wallahu ta’ala ‘alam bissowaab.


Elias Hj Idris
        "Mule mule pegang anjing...sekarang dah ada yang makan katak. Selepas ni nanti ada pula yang makan babi kot!" Punye le tak cerodek bangse Melayu... patut le kena jajah beratuih tahun.

Melayu-melayu bodoh yang sertai kempen 'Peluk Anjing' tolonglah baca tulisan ini.

"I want to touch a dog" adalah sebuah program yang dilaksanakan oleh mereka yang jahil agama. Jahil ilmu fiqh mazhab Syafie. Jahil ilmu ‘uruf. Jahil ilmu fitnah khilafatul ‘uruf. Jahil ilmu fiqh aulawiyat. Dan segala kejahilan yang terkandung di dalamnya.

Program yang mampu mencipta fitnah (kekacauan dan kekeliruan) di kalangan orang awam yang kurang ilmu fiqh. Contoh fitnahnya, ialah akan wujud mereka yang ingin sesuka hati menyentuh dan membelai anjing tanpa sebab, akan wujud mereka yang berniat untuk membela anjing sebagai haiwan dalam rumah untuk bermanja, dan bermacam fitnah lagi.

Kita menghormati pendapat mazhab lain yang menyatakan tubuh anjing bukan najis jika tiada didapati najis mughallazah (air liur dan tahi) pada tubuhnya. Namun kita juga harus menghormati pegangan ‘uruf masyarakat setempat di mana Malaysia berpegang pada pendapat mazhab Syafie. Bila anda ada di rumah orang, anda tak boleh buat rumah orang itu macam rumah sendiri! Walaupun tuan rumah itu hormati perilaku dan perbuatan kita namun tidak bermakna dia redha kita lakukan apa sahaja di dalam rumahnya.

Di sini ingin dijelaskan kembali hukum mengenai anjing. Program bodoh tersebut telah melanggar dua point yang diberikan di bawah, iaitu point pertama dan kedua:

Hukum menyentuh anjing

i)  Memang wujud khilaf di kalangan ulama mazhab-mazhab dalam bab tubuh anjing itu najis mughallazah atau tidak. Secara ringkas, dalam mazhab Syafie ada menyatakan bahawa seluruh tubuh anjing adalah najis mughallazah (Imam Nawawi, Mughni Al-Muhtaj, Khatib Syarbini), selain mazhab syafie (yakni mazhab Hanbali, Maliki, Hanafi) menyatakan hanya air liurnya sahaja najis. Ini berdasarkan hadis:
“Sucinya bejana (bekas) salah seorang daripada kamu yang dijilati anjing adalah dengan dibasuh bejana itu tujuh kali dengan air dan pada basuhan pertama dicampur dengan tanah.” [Hadis Riwayat Muslim, AbuDaud dan Ahmad]

Jadi, hukum menyentuh anjing memang ada khilaf. Apa yang pasti, haram jika dengan 'sengaja'  menyentuh sesuatu yang boleh menyebabkan perpindahan najis ke atas tubuh kita. Jadi, menyentuh anjing dalam keadaan anjing itu atau tubuh kita basah/lembab/berair, maka haramlah menurut mazhab Syafie kerana najis boleh berpindah.

Kenapa seluruh tubuhnya dianggap najis berat menurut mazhab Syafie? Apa yang astinya anjing membersihkan dirinya dengan cara menjilat. Maka kemungkinan besar air liurnya ada di sekitar tubuhnya.

**Dalam program tersebut, adakah peserta dan trainer yakin sepenuh jiwa raga bahawa anjing-anjing tersebut tidak menjilat tubuhnya? Dan adakah semua mereka yakin benar bahawa anjing atau tangan mereka dalam keadaan kering? Jika tidak yakin, maka bodoh namanya. Jika ber pegang pada “alaaa.. lepas pegang boleh sertu (samak ikut sesetengah pemahaman orang)”. Sedangkan mengikut hukum fiqh, jika dengan sengaja meletakkan diri dalam keadaan menyusahkan juga dibenci agama.

Hukum membela anjing

ii)  Namun tiada khilaf dan telah ijmak (sepakat) di antara semua ulama muktabar muttaqaddimin dan mutaakhirin bahawa, tidak dibenarkan seorang Islam membela anjing sebagai haiwan peliharaan, sebagaimana kita membela kucing - yang kita peluk, cium, belai dan sebagainya, KECUALI jika membelanya atas 5 sebab yang dibenarkan, iaitu:

i. Untuk menjaga harta;
ii. untuk menjaga tanaman;
iii. untuk menjaga ternakan;
iv. sebagai anjing untuk memburu; dan
v. menjaga keselamatan keluarga.


Nabi SAW bersabda: "Barang siapa memelihara anjing bukan untuk menjaga ladang atau ternak, maka setiap hari pahalanya berkurangan satu qirath.” [Hadis Muttafaq 'Alaih]

Daripada Abdullah bin Umar dia berkata: “Aku mendengar Nabi SAW bersabda: Sesiapa yang memelihara anjing selain anjing untuk berburu atau anjing menjaga binatang ternak, maka pahalanya akan berkurang dua qirath setiap harinya.” [Riwayat Bukhari no. 5059 dan Muslim, no: 2940]

Juga daripada Ibnu Umar berkata: “Rasulullah SAW memerintahkan supaya membunuh anjing kecuali anjing untuk berburu atau anjing untuk menjaga kambing atau menjaga haiwan ternak.” [riwayat Muslim no. 1571]

“Barang siapa memelihara anjing tidak untuk keperluan berburu atau penjagaan (harta/keluarga/diri/ternakan/ternakan), maka pahalanya akan berkurang sebanyak satu qirath bagi setiap hari”
[Hadis Muttafaq 'Alaih]

Daripada Aisyah r.a beliau berkata: “Telah berjanji Jibril dengan Rasulullah akan datang dalam suatu waktu, pada ketika janji itu telah tiba waktunya, Jibril tidak datang. Di tangan Nabi ada sebatang tongkat, maka baginda buang tongkat itu sambil berkata: “Tuhan dan RasulNya tidak akan menyalahi janji”. Kemudian Nabi melihat ke sebelahnya, maka baginda melihat ada anak anjing di bawah tempat tidurnya. Maka baginda bertanya: “Bila masuknya anjing ini?” Siti Aisyah menjawab: “Saya tidak tahu”. Lalu disuruh usir keluar anjing itu. Setelah anjing itu keluar datanglah Jibril dan Nabi terus bertanya: “Engkau berjanji denganku akan datang dan aku menunggu tetapi engkau tidak datang”. Jawab Jibril: “...anjing yang berada di rumahmu yang menghalangi aku, kerana Kami (malaikat) tidak masuk ke dalam rumah yang ada di dalamnya anjing dan gambar” [Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim]

Syaratnya:
i) HARAM membela anjing di dalam rumah;
ii) WAJIB diberi makan minumnya;
iii) HARAM mendera atau mencederakannya;
iv) HANYA atas 5 sebab di atas sahaja

**Peserta-peserta program itu sudah memeluk, sentuh, belai anjing.
Adakah ia dibenarkan di sisi agama? Jawapannya, TIDAK sama sekali!

iii). Walau bagaimanapun, anjing tetap bukan haiwan yang wajar dicaci, dihina, dibelasah, dibunuh sewenang-wenangnya, dipukul, diseksa atau apa sahaja salah laku. Anjing tetap haiwan yang wajar diberi kasih sayang dan belas ihsan kerana ia tetap makhluk Allah. Telah ada hadis panjang yang mengisahkan tentang seorang yang banyak dosa, yang memberi anjing minum, dimasukkan ke syurga kerana pahalanya memberi minum kepada anjing itu. Namun dalam hadis itu takde pun dikatakan bahawa si pemberi minum itu telah memeluk-cium dan membelai anjing tersebut. Cukup sekadar memberi keperluan kepada anjing kita sudah mendapat pahalanya.

Rujukan: Halal wa Haram fi al-Islam (Prof Dr Yusof al-Qaradhawi) Mughni Al-Muhtaj (Imam Nawawi) Haza Halal wa Haza Haram (Abdul Qadir Ahmad ‘Ata)