Elias Hj Idris
Ketahuilah wahai sekelian sahabat dan para murid sekelian, bahawasanya rezeki adalah ketentuan yang telah dibahagi-bahagikan oleh Allah swt. Ada di antara hambaNya yang diluaskan rezekinya dan dilapangkan kehidupan mereka. Manakala ada yang lain pula dikurangkan rezeki dan disempitkan kehidupannya menurut kebijaksanaanNya.

Jika kita adalah di antara mereka yang disempitkan rezekinya maka hendaklah kita bersabar, kemudian redha terhadap keputusan Allah swt itu. Kita hendaklah bersifat qanaah (iaitu cukup) dengan bahagian yang ditentukan oleh Allah swt untuk kita. Sementara itu jika ada di antara kita yang diluaskan rezekinya maka hendaklah diambil secukupnya sahaja sekadar memenuhi hajat dan keperluan terhadap rezeki itu. Selebihnya, ia hendaklah dibelanjakan pada jalan-jalan kebajikan dengan berderma dan berbakti.

Dalam bab hantaran perkahwinan;
dapatkah kita berpada-pada dengan apa yang ada?

Kita perlu sedar, barangsiapa yang ingin memasuki jalan Allah swt, maka tiada wajib ke atas dirinya buat membelanjakan kesemua harta kekayaan yang ada jika seseorang itu memang dari kalangan berharta. Malah tidak perlu baginya meninggalkan pekerjaan atau perniagaannya jika sekiranya dia seorang pekerja atau ahli perniagaan. Apa yang perlu dilakukan ialah dengan bertaqwa dan sentiasa redha kepada Allah swt dalam segala urusan.

Kemudian hendaklah bersederhana dalam segenap pekerjaan dan perniagaannya supaya jangan sampai meninggalkan yang fardhu ke atas dirinya; dan juga mana-mana yang sunat - supaya tidak terjerumus ke dalam urusan yang haram ataupun ada campurtangan dalam hal-hal yang tidak berkaitan dengan urusannya. Semua itu tidak baik bagi orang-orang yang ingin menuju ke jalan Allah swt.

Sekiranya kita pasti bahawa hati itu tidak akan boleh lurus dan agamanya tidak akan selamat daripada bencana yang mengancam melainkan dengan menghindarkan diri daripada segala harta dan kekayaan serta apa jua yang boleh menarik kepadanya, maka wajib atas seseorang itu menghindarkan diri daripada segala harta dan kekayaan tersebut.

Jika sekiranya dia seorang yang mempunyai anak-isteri yang wajib diberikan nafkah dan keperluan maka wajiblah atasnya menyediakan segala keperluan itu. Maka wajib dia berusaha mencari wang untuk menampung keperluan nafkah dan pakaian anak-isterinya itu. Namun sekiranya sesudah berusaha, dia masih juga tidak berjaya sehingga sampai ke peringkat syara' yang menguzurkan maka barulah seseorang itu terbebas dan selamat daripada dosa.


Inginkan kasut yang cantik dan mahal?

Jangan Panjang Harapan dan Angan-angan

Kita juga hendaklah sentiasa ingat bahawa kita tidak akan berkuasa melazimkan diri dalam ketaatan dan menjauhkan diri daripada tuntutan syahwat dengan membelakangkan dunia dan segala keindahannya. Lainlah jika kita sentiasa mengingatkan diri itu bahawa hidup di atas dunia hanya ada beberapa hari sahaja lagi; dan tidak berapa lama lagi kita akan mati. Di waktu itu baru kita melihat ajal yang telah pun berada di depan pintu, dan kita telah pun bersedia untuk menemui maut - dengan menjangkakan yang ia bakal tiba pada bila-bila masa sahaja.

Awas, jangan sekali-kali tertipu oleh panjang harapan dan angan-angan untuk hidup yang lebih lama di atas dunia ini. Ia kelak akan menarik kita untuk mencintai dunia dan saudara-saudara akan mulai sugul sehingga menjadi sukar untuk melazimkan diri dalam ketaatan. Kita sudah tidak akan cenderung untuk beribadat dan mengasingkan diri dalam menuju ke akhirat.

Dan dengan yang demikian, sekiranya kita asyik berkira-kira bahawa maut telah pun semakin hampir dan masanya sudah terlalu dekat adalah lebih baik. Jadi turutilah akan anjuran ini semoga Allah swt memberikan taufiqNya.
3 Responses
  1. Anonymous Says:

    Salam Tn Hj
    Tq atas artikel ni.


  2. wlkm-slm.

    Alhamdulillah. Moga diberkati.


  3. Black Ops Says:

    REZEKI DUNIA ISLAM ZAMAN ALMAHDI MELIMPAH RUAH...
    Kaya raya hartawan milionare menjurus lupakan nikmat Allah,
    Hidup fakir miskin papa kedana bertambah lagilah susah.
    Kaya raya papa kedana itu hanya sementara ujian-Nya Allah,
    Semuanya telah ditentukan dlm Ilmu-Nya tersurat sudah..
    SiKaya berharta hidup mewah menunjuk2 janganlah megah,
    Allah berkuasa tarik anugerah telingkop nanti mengelabah.
    Simiskin hina nasebnya bisa diubah itu kuasa-Nya Allah,
    Seperti SiSyawal jujor betoi bendoi akhirnya hidup mewah..
    Harta Ahmad AlBab pemberian dari Tok Jin tersedia sudah,
    Seperti Ali Baba pemalas harta 40 penyamun dia pawah.
    Kasem Baba kedekut tamak haloba akhirnya bawa padah,
    Kepada fakir miskin mereka tak lupa berbanyak2 bersedekah..
    DiAkhir Zaman naseb Dunia Islam terbela bakal berubah,
    Tiada lagi negara Islam miskin mengemis rakyatnya susah.
    Kemiskinan bisa bawa kufur kalau negara dibelenggu dijajah,
    Kebangkitan AlMahdi bawa keadilan kemewahan melimpah..
    Dari mana datangnya kekayaan itulah Mukjizat doa Rasulullah...
    Tatakala Sayyedina Hussein diribanya bercucuran airmata Rasulullah...