Elias Hj Idris
Muktamar ‘Alim ‘Ulama’ dan Mubaligh Islam se-Indonesia yang dilangsungkan tanggal 27 Rejab 1 Sya’ban 1372 bersamaan dengan 11-l5hb April 1953 di Medan; sesudah memperhatikan Undang-undang Pilihanraya Umum untuk memilih anggota-anggota Parlimen dan Dewan Perwakilan Rakyat (Indonesia)

MEMUTUSKAN:
Memfatwakan kepada seluruh ummat Indonesia sebagai berikut;

a. Tiap-tiap warga negara Indonesia yang beragama Islam, laki-laki dan perempuan, yang mempunyai hak memilih menurut Undang-undang Pemilihan Umum Indonesia yang telah disahkan:

i) WAJIB menjalankan hak-pilihnya dengan jalan mendaf tarkan diri sebagai pemilih dan memberikan suaranya (undinya) kelak pada waktu diadakan pemungutan suara.

ii) WAJIB memilih hanya calon-calon yang mempunyai cita-cita terlaksananya ajaran dan hukum Islam dalam negara.

Bersedia untuk membuang undi (macam orang Tikam Batu, Kedah je!)

b. Kaum muslimin, laki-laki dan perempuan yang telah mukallaf (aqil-baligh), wajib berusaha dan memberikan segala macam bantuan dan pengorbanan untuk tercapainya kemenangan Islam dalam pemilihan umum yang akan datang.

Medan, 30 Rejab 1372 (14 April 1953)


KEPUTUSAN MAJLIS SYURA

1. Dengan ‘inayah dan taufiq Allah Subhanahu wa Ta’ala dan berdasarkan menegakkan 'baldatun tayyibatun', maka Majlis Syura Pusat Masyumi mengeluarkan fatwa sebagai berikut;

a. Mengadakan pemilihan umum untuk membentuk parlimen konstiuante adalah wajib hukumnya.

b. Kerana kemenangan Islam dan umatnya tergantung kepada turut serta tiap-tiap seseorang (individu) muslim laki-laki dan wanita dalam perjuangan pemilihan umum, maka adalah: wajib ‘am hukumnya atas tiap-tiap muslim muslimat yang mukallaf, dan segala golongan, kalangan dan tingkatan turut serta berjuang dalam pemilihan umum tersebut.

c. Kerana kemenangan itu tergantung kepada pemberian suara (undi) buat memilih pemuka-pemuka (tokoh-tokoh atau wakil-wakil) Islam, maka;

i) Wajib atas tiap-tiap pemilih muslim hanya memilih calon-calon yang bercita-cita politik Islam.

ii) Terlarang hukumnya memilih calon-calon yang tidak, apa lagi yang anti cita-cita Islam.

iii) Buat melaksanakan perjuangan pemilihan yang menjamin kemenangan maka wajiblah tiap-tiap muslim dan muslimat menyiapkan segala alat kelengkapan yang diperlukan oleh perjuangan itu baik lahir maupun batin.

d. Umat Islam seluruhnya dianjur memperkuatkan persatuan kerjasama dan saling mengerti yang sebaik-baiknya yang menjamin kemenangan Islam.

Jakarta: 10 Jamadilakhir 1372, 24 Februani 1953. MAJLIS SYURA PUSAT “MASYUMI” Ketua, K.H.A. RAHMAN SYIHAB Sekretaris, K.H.M. SALEH SAUDI BERITA A.P.B. No. 941th. ke VIII

Kemeriahan berkempen... 

‘ALIM ‘ULAMA’ MALAYA DAN SOAL PEMILIHAN UMUM DI INDONESIA.
(Umat Islam Indonesia wajib turut serta giat di dalam pemilihan umum nanti).

Seluruh ‘Alim ‘Ulama’ Malaya dalam suatu sidangnya yang telah diadakan di Selangor dan dikunjungi oleh para ‘Alim ‘Ulama’ Malaya dan berbagai tempat di Malaya telah memutuskan bahawa turut sertanya umat Islam Indonesia dalam pemilihan umum yang diadakan di Indonesia nanti, adalah fardu ‘ain hukumnya, dan adalah haram jika umat Islam Indonesia tidak ikut serta di dalam pemilihan umum nanti. Lebih jauh diterangkan, bahawa keputusan ‘Alim ‘Ulama’ Malaya tadi, sekarang telah diperkuatkan pula oleh Majlis Syari’iyyah, yang kedudukannya persis Mahkamah Islam Tinggi di Indonesia.

Peti pembuangan undi. 

Semua Majlis Syar’iyyah di berbagai tempat di Malaya telah memutuskan pula fardu ‘ain bagi umat Islam Indonesia untuk turut serta dalam pemilihan umum yang akan datang nanti di Indonesia. Keputusan tersebut diambil oleh ‘Alim ‘Ulama’ seluruh Malaya kemudian diperkuat oleh Majlis Syar’iyyah di berbagai tempat di Malaya, dengan pertimbangan bahawa jika di dalam pemilihan umum nànti umat Islam mendapat kekalahan, maka sudah pasti perkembangan agama Islam akan tergencet (tertekan) atau tindakan-tindakan anti agama lebih hebat lagi, kerana umat Islam terang-terang dianggap golongan kecil.

Sebaliknya jika di dalam pemilihan umum nanti umat Islam Indonesia mendapat kemenangan yang gilang-gemi lang, maka perkembangan agama Islam akan maju-pesat, dan segala cita-cita serta keinginan umat Islam sebagai golongan yang besar akan dapat dilaksanakan dalam segala lapangan. Kerana pemilihan umum itu akan menentukan juga terhadap agama Islam di Indonesia, maka ditetapkan fardu ‘ain hukumnya turut serta umat Islam di Indonesia dalam pemilihan umum yang akan datang nanti.


Jakarta, 22.4.1953

http://yusofembong.blogspot.com/2010/06/fatwa-kewajiban-mengundi-dalam.html

0 Responses