Elias Hj Idris
Bersempena dengan tahun baru yang disambut oleh manusia yang tidak kenal akan matlamat kehidupan itu elok kiranya kita berbicara sedikit perkara asas tentang asal kejadian dan kelahirannya di atas muka bumi ini. Kesnya ialah berkenaan dengan orang Islam masih menentang undang-undang Islam/perintah Allah. Natijahnya sama dengan kes iblis laknatullah yang angkuh! Dan di akhirnya, nasib mereka pun akan sama dengan iblis juga.
Membuka aurat dan bergaya erotik...

Azazil, adalah keturunan Iblis yang ada sekarang dijadikan begitu adalah sebagai imbalan/contoh bagaimana Allah tidak akan memandang siapa kamu atau kita semua? Walaupun asalnya dia hamba yang terbaik kerana zuhudnya beribadat selama 20,000 tahun. Dek kezuhudan itu dia dilantik menjadi ketua malaikat, hingga layak mengajar sekelian para malaikat tentang cara bagaimana mahu menyembah Allah? Namun, apabila angkuh sahaja, bagi Allah swt 'out you go!"  Azazil itu dilaknatkan tanpa pengampunan sehingga hari kiamat dan masuk neraka.

Jadi dalam bab ini kita jangan sekali-kali terkeliru atau jahil tentang konsep kejadian tentang sesuatu hal kejadian oleh Allah akan di sekeliling hamba-hambaNya.

Surah Al-Hijr: 39; "Berkata iblis: Hai Tuhanku! Demi sebab Engkau menyesatkanku akan kuhiaskan kepada mereka (kejahatan yang ada) di bumi (sehingga mereka pandang baik) dan demi akan kusesatkan mereka itu semuanya."

Setelah dilaknatkan pun iblis masih berkeras. Dia memohon sambil berjanji untuk menyesatkan anak-cucu Adam a.s (kalau boleh kesemuanya sekali). Kejadian ini berlaku selepas Iblis memperdayakan Adam a.s. agar mendekati pohon larangan; di mana kedua-duanya didenda dengan menghantarkannya turun ke alam dunia.

Jadi kita kena faham bahawa mereka, iaitu manusia yang menentang dan menjadi kafir itu adalah dengan permintaan sang iblis (bukan dengan kehendak Allah pada asasnya atas sifat adilNya itu); Allah benarkan, tetapi Dia tidak redha dengan kemungkaran/kekafiran hambaNya itu.

"Kecuali hamba-hambaMu yang ikhlas." - Al-Hijr: 40, sambung iblis sebagai lapik yang bererti jenis hamba Allah yang macam itu dia tidak berupaya - hamba yang ikhlas, tulus dan mulus. Dan Allah akur ("Allah berfirman: Inilah jalan yang lurus bagiKu" - Al-Hijr: 41).

Dan ini pula adalah jaminan Allah akan hamba-hambaNya yang taat dan tahu menjaga diri; "Sesungguhnya, hamba-hambaKu tidak ada bagi engkau kekuasaan atas mereka kecuali orang yang mengikut engkau di antara orang-orang yang sesat." - Al-Hijr: 42.

"Sesungguhnya neraka jahannam, tempat siksaan mereka kesemuanya." - Al-Hijr: 43.

Semoga kita semua jelas tentang kederhakaan hamba itu; di mana mereka itu telah jatuh ke dalam 'tawanan' iblis, BUKAN dengan kehendak Allah - tetapi ketetapan Allah yang Dia benarkan sebab si hamba itu derhaka dan sedia mengikut kehendak/ragam iblis (maknanya, masing-masing menuai daripada apa hasil yang disemai!).

Contohnya, manusia dilarang melakukan maksiat dan kejahatan - minum arak, berzina, zalim dsb melalui pengutusan para Nabi dan Rasul. Ada empat kitab keterangan (Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran) yang menjelaskan tentang apa yang boleh dan tidak; yang dimurkai dan disukai Allah swt di mana isi pedomannya ialah tauhid - beriman akan Allah swt.

Kemudian ada di antara manusia yang berkata bahawa jangan dihina sesama sendiri walaupun telah ada orang Melayu yang murtad dan kafir (seolah-olah berasakan bahawa itu adalah dengan kehendak Allah!).

Lihatlah apa yang diperintah oleh Allah kepada Nabi saw, "Hai Nabi, berjuanglah terhadap orang-orang kafir dan orang-orang munafik dan keraslah terhadap mereka. Dan tempat mereka dalam neraka jahannam. Itulah tempat kembali yang jahat." - At-Taubah: 73

Ini perintah Allah (bukan setakat jangan hina) malah mesti berlaku keras dan diperangi - kalau masa teman mengaji di pondok, ada tuk guru kata 'dibunuh' malah sang kafir itu terhutang nyawa dek kerana dosa derhakanya itu yang terlalu amat besar.

Dan supaya kita lebih jelas, Allah perkuatkan dengan peringatan ini, "Janganlah engkau sembahyang atas seseorang yang telah mati di antara mereka selama-lamanya dan jangan pula engkau berdiri di atas kuburnya (buat ziarah). Sesungguhnya, mereka itu kafir terhadap Allah dan rasulNya, dan mereka mati - sedang mereka itu fasik." - At-Taubah: 84.

Jadi, Allah larang kita solatkan mayat sang munafik. Ziarah ke kubur pun tidak boleh sebab sewaktu hidupnya, dia telah mungkar dan fasik - sebagai makhluk yang paling hina. Jadi, mana mungkin kita tidak boleh hina orang yang semacam ini?

Nota: Cuma kita kena faham tentang pengasingan di antara kehendak iblis ATAU kehendak Allah swt. Itu sebab kita di atas dunia ni ada dua persimpangan; ikut jalan iblis atau jalan Allah!

Cuma kita semua kena ingat; Allah memang berkehendak dalam menentukan seseorang itu munkar atau kafir. Jika dijadikan seseorang itu baik pun, akhirnya dia akan munkar dan jahat juga. Itu sudah memang berada di dalam pengetahuan Allah swt sejak di azali. Ini yang paling ditakuti - ketetapan celaka yang telah ada sejak mula. Namun Dia tidak redha di atas kekafiran dan kemungkaran itu. Sedangkan apa yang kita cari dalam hidup dan mati nanti adalah keredhaanNya.

Dan secara mudah mereka yang jadi kafir itupun adalah dek kerana permintaan iblis juga.

Sama dengan sesiapa yang matinya celaka; kemalangan maut contohnya, itu adalah hasil permintaan iblis yang disetujui Allah - kerana si hamba di waktu itu langsung tidak ingat akan Tuhannya dek terlalu seronok, megah dapat motosikal baru atau kereta laju (sebab menjadikan musabbab lalu berada dalam  tawanan iblis! Allah yang lebih mengetahui), bawa laju-laju langgar pokok dan mati. Matinya itu ketika terlalu seronok atau bangga kerana berada di bawah pengaruh dan penguasaan sang iblis - maka jadilah geng iblis sebab di waktu itu mungkin dia tidak sempat untuk mengucap sebagai pengakhiran yang baik - husnul khotimah.

Itupun tujuan sebenar iblis - menyesatkan anak-cucu Adam a.s.; sebab dia masih tidak puas hati kerana dapat sekali sahaja berjaya menipu Adam a.s. Jadi, dendamnya masih belum tuntas lalu meminta untuk nak disesatkan anak-cucu baginda sekali di kemudian hari. Dan Maha Suci Allah, Dia benarkan, tetapi dengan bersyarat (Al-Hijr: 42).

Jadi, itu semua berbalik kepada permintaan iblis dalam Surah Al-Hijr: 39 itu; "... demi Engkau telah menyesatkan aku...".
1 Response
  1. Black Ops Says:

    Azazil durhaka terhadap perintah Allah maka dia dinamakan Iblis bin Syaitan.
    Anak kandongan durhaka kepada kedua orang tuanya dia dinamakan SiTanggang.
    Anak Murid yg durhaka kepada Guru Mursyidnya maka dia dinamakan Malaun...