Elias Hj Idris


Kesaksian astronoaut wanita terus jadi mualaf

Sunita Williams, adalah seorang wanita India pertama yang pergi ke bulan pada tanggal 9-07-2011.
Sekembalinya dia daripada bulan terus memeluk Agama Islam.

Dia berkata, ''Dari bulan seluruh bumi kelihatan hitam dan gelap kecuali dua tempat yang terang dan bercahaya. Ketika aku lihat dengan teleskop, ternyata tempat itu adalah Mekah dan Madinah. Di bulan semua frekuensi suara tidak berfungsi, tetapi aku masih mendengar suara Azan.''

Prof Lawrence E Yoseph;
Sungguh kita telah berhutang besar kepada umat Islam, dalam Encyclopedia Americana dia menulis; "Sekiranya orang-orang Islam berhenti daripada melaksanakan tawaf ataupun solat di muka bumi ini, nescaya akan terhentilah perputaran bumi kita ini, kdek kerana rotasi dari super konduktor yang berpusat di Hajar Aswad, tidak lagi memancarkan gelombang elektromagnetik .

Menurut hasil penelitian dari 15 buah universiti menunjukkan Hajar Aswad adalah batu meteor yang mempunyai kadar logam yang sangat tinggi, iaitu 23,000 kali daripada baja yang ada!

Beberapa astronaut yang pergi ke angkasa melihat suatu sinar yang teramat terang mememancar dari bumi, dan setelah diteliti ternyata ia bersumber dari Bait Allah atau Ka'abah. Super konduktor itu adalah Hajar Aswad, yang berfungsi bagai mikrofon yang sedang siaran dan jaraknya mencapai ribuan kilometer jangkauan siarannya.

Prof Lawrence E Yoseph - Fl Whiple menulis, "Sungguh kita berhutang besar kepada orang Islam, solat, tawaf dan tepat waktu menjaga super konduktor itu."

Para astronaut telah menemukan bahawa planet bumi itu mengeluarkan semacam radiasi.
Radiasi yang berada di sekitar Ka’abah ini memiliki sifat dan menghubungkan antara Ka’abah di planet bumi dengan Ka’abah di alam.

Di tengah-tengah antara kutub utara dan kutub selatan, ada suatu kawasan yang bernama ‘Zero Magnetism Area’, yang ertinya adalah apabila kita mengeluarkan kompas di area tersebut, maka jarum kompas tidak akan bergerak sama sekali kerana daya tarik yang sama besarnya antara kedua kutub.

Itulah sebabnya jika seseorang tinggal di Mekah, maka ia akan hidup lebih lama, lebih sehat, dan tidak banyak dipengaruhi oleh banyak kekuatan gravitasi. Oleh sebab itulah ketika kit├Ča mengelilingi Ka’abah, maka seakan- akan diri kita di-charged ulang oleh suatu tenaga misteri dan ini adalah fakta yang telah dibuktikan secara ilmiah.

Mekah juga merupakan pusat bumi.
Mekah adalah pusat dari lapisan-lapisan langit. Ada beberapa ayat dan hadis nabawi yang merongkai  fakta ini.

Allah berfirman.
‘Hai golongan jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya melainkan dengan kekuatan.’ (ar-
Rahman:33).

Menurut riwayat Ibnu Abbas dan Abdullah bin Amr bin As, dahulu Hajar Aswad tidak hanya berwarna putih, tetapi memancarkan sinar yang berkilauan. Sekiranya Allah subhanahu wata'ala tidak memadamkan kilauannya, tidak seorang manusia pun yang sanggup mamandangnya.

Dalam penelitian lainnya, mereka mengungkapkan bahawa batu Hajar Aswad merupakan batu tertua di dunia dan juga bisa mengambang di air.

Di sebuah muzium negara Inggeris, ada tiga buah potongan batu tersebut ( dari Ka’abah ) dan pihak muzium juga mengatakan bahawa bongkahan batu-batu tersebut bukan berasal dari sistem tatasurya kita.
Dalam salah satu sabdanya, Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam bersabda;
"Hajar Aswad itu diturunkan dari syurga, warnanya lebih putih daripada susu, dan dosa-dosa anak-cucu Adamlah yang menjadikannya hitam".
Subhanallah, Alhamdulillah, Laa Illaha illallah, Allahu Akbar.

Betapa bergetar hati kita melihat dahsyatnya gerakan tawaf haji dan umrah. Ini adalah jawapan fitnah dan tuduhan jahiliyah yang tidak didasari ilmu pengetahuan; iaitu mengapa kaum muslimin solat ke arah kiblat dan umat Islam dianggap menyembah Hajar Aswad. Hanya Allah Yang Maha Kuasa Dan Segala-Galanya.
0 Responses